Prosedur Kerja di Bidang Komputer

Persyaratan pencahayaan ruang komputer

Pencahayaan ruang komputer harus memungkinkan orang bekerja dengan enak dan mata tidak  mudah lelah. Pekerjaandengna tingkat ketelitian dan kecermatan seperti di ruang komputer dibu uhkan intensitas nilai pencahayaan 40 sampai  dengan 80 foot candles, pada bidang 30 inci dari lantai. Untuk daerah penempatan Visual display units, intensitan nilai  pencahayaan sebaiknya tidak lebih dari 50 foot candles, sedangkan penempatan konsole dan panel kontrol harus dihindarkan  dari sinar matahari langsung.

Tata letak ruang komputer

Pada butir­butir sebelumnya telah dibahas berbagai pertimbangan dalam perencanaan maupun pemilihan ruang komputer, yang meliputi sifat pelayanan, keamanan ruang, persyaratan kondisi ruang dan aliran garapan yang direncanakan atau  ditentukan. Berdasarkan pertimbangan­pertimbangan yang telah dutentukan, ruang komputer sebaiknya memenuhi:

  1. Pemilihan material untuk pembuatan ruang dianjurkan memenuhi ketentuan ketahanan terhadap api, berdasarkan standar  NEPA.
  2. Dinding dan plafon mampu menyerap suara yang ditimbulkan dalam ruang, dan menahan suara serta panas dari luar  ruangan.
  3. Jauh dari daerah atau vents pelepas panas dan asap.
  4. Jauh dari daerah kegiatan mesin pres atau sejenisnya yang menimbulkan sumber getar.
  5. Tidak langsung dibawah lantai yang banyak tandon air atau kegiatan yang menggunakan banyak air.
  6. Tidak terletak di bawah lantai yang airnya tidak bisa dikontrol dengan baik.
  7. Jauh dari pusat pembangkit medan listrik dan medan magnet, seperti gardu induk, gardu transformator, saklar pemutus
  8. beban listrik besar, saluran listrik berdaya besar dengan kawat telanjang, motor­motor listrik.
  9. Jauh dari daerah untuk kegiatan proses kimia, seperti pembuatan printed dengan proses etching.
  10. Jauh proses material yang menimbulkan debu atau asap.

Disamping itu, sebagai bagian dari Instalansi Komputer, ruang komputer dalam pengaturannya harus menunjukkan kesatuan  dengan ruang­ruang lain, seperti:

  • Ruang petugas perawat tekhnis.
  • Ruang penyimpan pita dan cakram magnetis.
  • Ruang penyiapan data.
  • Kantor bagian pemrograman (Programmer Office).

Hal lain yang perlu dipikirkan dan direalisasi dalam memilih ruang komputer adalah letaknya harus sedemikian rupa  sehingga hanya orang­orang yang berkepentingan dan erat kaitannya dengan pemrosesan data yang dapat dan mudah  mencapai ruang komputer.

Persyaratan tekhnis ruang komputer.

Syarat tekhnis ruang komputer tidak lepas dari sifat amannya ruang terhadap gangguan­gangguan, yaitu :

  1. Terjaminnya nilai temperatur ruang.
  2. Terjaminnya nilai kelembaban ruang.
  3. Bebas debu. d. Bebas pengaruh medan magnet dan listrik.
  4. Bebas getaran.
  5. Bebas asap.
  6. Bebas dari gas­gas tertentu
  7. Bebas zat kimia.
  8. Terjaminnya nilai pencahayaan.
  9. Akustik ruang.
  10. Mengatur posisi duduk.

Penempatan kursi, meja mouse, keyboard, dan layar komputer yang benar akan membantu membuat perubahan dalam mencegah resiko gangguan kesehatan.

  • AREA KOMPUTER

Biarkan   area   komputer   di   ruangan   teratur.   Alat­alat   yang   sering   digunakan   sebaiknya   dekat     sehinnga   mudah menjangkaunya.Hindari menyimpan sesuatu dibawah meja yang dapat mengganggu posisi kaki.

  • DUDUK DENGAN POSISI YANG BAIK .

Ketika duduk, tempatkan pantat tepat dikursi. Duduk tegap dan cobalah untuk menjaga pinggul, bahu dan telinga dalam  posisi lurus.

  • KAKI SEBAIKNYA MENYENTUH LANTAI.

Jika kaki tidak menyentuh lantai, rendahkan kursi atau gunakan sandaran kaki.

  • POSISI MONITOR

Monitor harus ditempatkan di mana bagian atas monitor berada tepat di mata dan langsung berhadapan. Jarak antara  operator dengan monitir kira­kira 15 – 30 inch.

  • ISTIRAHAT DAN GANTI POSISI.

Jalan­jalan sebentar dapat mengurangi stress dan ketegangan pada otot dengan melentangkan badan membuat perbedaan  yang besar .

Memperkirakan jarak pandang dengan komputer

Dalam menggunakan komputer yang baik dan demi keselamatan kerja dari pengguna komputer (brainware) harus terlebih dahulu mengetahui prosedur­prosedur yang aman dalam bekerja. Sikap posisi duduk yang baik, jarak pandang mata terhadap  komputer haruslah ditaati demi kesehatah dan keselamatan kerja. Pengaturan posisi duduk dalam menggunakan komputer, jarak pandang dan juga prosedur perawata komputer perlu diketahui  oleh para brainware. Usaha dalam mengurangi kelelahan mata, punggung dan leher dapat dilakukan sebagai berikut :

Garis pandang dari mata harus tegak lurus pada monitor berjarak 50 cm.  Bagian belakang punggung belakang sandaran kursi harus keras, tapi berbantal empuk, tegak posisi 90.  Lakukan gerakan untuk melemaskan otot.  Istirahatlah sebentar­sebentar tapi sering.  Tinggalkan komputer sejenak dan lakukan refresing.  Usahakan penerangna tidak menyilaukan mata.  Tinggi atau letak monitor sesuai dengan arah pandang mata, agar mudah melihatnya.  Perbanyaklah makan makanan yang mengandung vitamin A, seperti ; wortel, pisang dan sebagainya.

  1. Menghidupkan komputer sesuai dengan prosedur.
  2. Dalam mengaktifkan komputer yang baik agar tidak terjadi kerusakan pada komputer haruslah mengikuti prosedur yang ada, langkah­langkah yang dilakukan dapat mengikuti petunjuk sebagai berikut :
  3. Sambungkan kabel listrik.
  4. Hidupkan stavol (sebagai penyeimbang arus).
  5. Hidupkan CPU dengna menekan tombol power (on/off).
  6. Hidupkan monitor dengan menekan tombol power (on/off).
  7. Tunggu hingga muncul tampilan yang disebut dengan dekstop.
  8. Dalam mematikan komputer juga perlu diperhatikan prosedur yang benar.  Langkah­langkah dalam mematikan komputer  yang baik sebagai berikut :
  9. Close program aplikasi yang telah selesai digunkan dengan cara close windows atau dengan klik file lalu exit.
  10. Klik / start / begin / mulai yang biasanya berada disebelah kiri bawah.
  11. Pilih shut down (mematikan komputer).
  12. Muncul dialog box shut down, pilih shut down.
  13.  Klik yes, tunggu hingga monitor sudah tidak aktif.
  14. Matikan komputer atau layar pada tombol power monitor
  15. Matikan tombol power pada CPU (jika sistem shut down tidak otomatis, jika CPU otomatis mati maka tombol power  tidak perlu ditekan).

Dengan prosedur yang benar akan menghindari atau juga memperlambat kerusakan dari perangkat komputer yang ada.

Satu gagasan untuk “Prosedur Kerja di Bidang Komputer

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s